Oktober 19, 2021

Seputar Tuba

Portal Berita Tulang Bawang

Webinar Kebebasan Berekspresi di Dunia Digital Digelar di Pesawaran

3 min read

 783 total views,  3 views today

SeputarTuba.com (Pesawaran) –¬†Presiden Republik Indonesia memberikan arahan tentang pentingnya Sumber Daya Manusia yang memiliki talenta digital. Ditindak lanjuti oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika melalui Direktorat Pemberdayaan Informatika, Ditjen Aptika memiliki target hingga tahun 2024 untuk menjangkau 50 juta masyarakat agar mendapatkan literasi di bidang digital dengan secara spesifik untuk tahun 2021. Target yang telah dicanangkan adalah 12,5 juta masyarakat dari berbagai kalangan untuk mendapatkan literasi dibidang digital.

Kemkominfo melalui Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika menyelenggarakan kegiatan Webinar Indonesia Makin Cakap Digital di Wilayah Sumatera di 77 Kab/Kota dari Aceh hingga Lampung, (24/8).

Sebagai Keynote Speaker adalah Gubernur Provinsi Lampung yaitu, Ir. H. Arinal Djunaidi., dan Bp. Presiden RI Bapak Jokowi memberikan sambutan pula dalam mendukung Literasi Digital Kominfo 2021.

Webinar dimulai oleh ERIKO UTAMA, S.SI Konsultan dan Narasumber SIG, pada pilar KECAKAPAN DIGITAL yang memaparkan tema “KEBEBASAN DI DUNIA DIGITAL”. Dalam pemaparannya, Eriko memberikan beberapa tips dan trik cara membuat konten yang menarik bagi generasi milenial. Yang lagi booming saat ini adalah Tiktok, dimana Facebook, Instagram, Youtube dan Whatapps sedang stagnant pertumbhuannya.

Sumber dari Kompas bahwa 42% pengguna Tiktok berumur 10-24 tahun (generasi Z) dan rata rata menghabiskan 89 menit se hari untuk mengakses Tiktok, perkiraan pada tahun 2022 akan ada sekitar 1 milyar pengguna aktif Tiktok di dunia.

Tips membuat konten menarik menurut Eriko antara lain menyisipkan musik yanglagi terkenal, unik dan bermakna, visual yang menarik dimana apabila durasi pendek sebaiknya 3 detik pertama harus sudah menarik dan apabila durasi panjang, maka 15 detik pertama sudah mendapat perhatian pengunjung.

Tren video konten selama pandemi adalah tutorial memasak, oufit, tutorial make up dan DIY (Do It Yourself).
Dilanjutkan dengan pilar KEAMANAN DIGITAL, oleh NONO SUPARNO, seorang Praktisi Periklanan dan Konsultan Media Cetak yang mengangkat tema “DUNIA DIGITAL, NIMATI DAN CERMATI”. Mengambil dari sumber data Kumparan 24 Januari 2021, penelitian oleh Security McAfee bahwa kejahatan cyber sudah sangat masif dengan mencari celah dan mengadopsi teknologi cloud serta enkripsi.

Maka sangat penting untuk melindungi diri dan akun pribadi, pastikan memberikan data probadi ke pihak yang tepat, misalnya untuk pembayaran kartu kredit yang dibutuhkan adalah info kartu kredit tersebut bukan PIN, lakukan double cek dalam melakukan transaksi.

Menurut Nono sangat penting mengatur privacy di media sosial, gunakan password yang kuat, jangan simpan file dan data probadi di dropbox atau di google document tapi simpan file yang terenkripsi dan ter password. Untuk online shop, sebaiknya buat email dan rekening khusus.

Pilar BUDAYA DIGITAL, oleh KODRI, M.Pd Dosen dan Peneliti Muda yang memberikan materi dengan tema “BEBAS BEREKSPRESI DI DUNIA DIGITAL”. Kodri menjelaskan bahwa kebebasan berekspresi mempunyai landasan hukum yaitu pasal 28F UUD 45, TAP MPR no VII tahun 1998 dan UU no 39 tahun 1999 tentang hak asasi manusia.

Bentuk kebebasan berekspresi di dunia digital saat ini antara lain memiliki digital skill yang bermanfaat di media sosial seperti menjadi konten kreator, bisnis dan sebagainya tetapi ada juga batasan dalam berekspresi diantaranya menyebarkan hoax, ancaman, kata yang tidak sopan, ujaran kebencian dan lain lain, maka kebebasan tersebut harus dibatasi. Untuk menghidari hal tersebut, menurut Kodri sebaiknya jangan berikan informasi pribadi, gunakan mode privasi, hati hati dalam mem posting sesuatu dan selalu saring sebelum sharing.

Narasumber terakhir pada pilar ETIKA DIGITAL, oleh ZULKIFLI, S.T.,M.Kom Dosen FTI Universty Aisyah Pringsewu dengan mengangkat tema “DIGITAL ETHICS & TECHNOLOGY USE”. Zulkifli menjelaskan saat ini masyarakat berada di era digital dimana terjadi transfomasi digital antara lain dari sisi pendidikan yang dahulu tatap muka, saat ini menggunakan online, bertemu di darat dan saat ini melalui Whatapps, Line dan sebagainya, untuk belanja dari pasar offline ke belanja online.

Akses informasi melalui internet dengan cara cari alamat dengan url dari situs web yang dibuka atau gunakan search engine, tentukan keyword nya. Beberapa tips diberikan Zulkifli dalam era digital antara lain berpikir sebelum berkomentar, bahasa yang santun, hormati waktu dan privasi orang lain, diskusi yang sehat dan sebaginya.
Webinar diakhiri, oleh NELLY CAREY Vokalis dan Influencer.

Nelly memberikan sharing session yang berhubungan dengan topik yang dibicarakan para nara sumber sesuai dengan pengalaman dan pengamatan Nelly selama menjadi influencer. (STB/FKY)

More Stories

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *